Jangan Buru-Buru! Ini 5 Akibat Pernikahan Dini

Share Yuk!

Ini bukan masalah moral atau pencegahan agar anak muda (18 tahun ke bawah) tidak pacaran atau bahkan sampai terlibat pergaulan bebas. Pada awalnya, pernikahan dini terlihat sebagai solusi ideal. Banyak juga orang tua yang beralasan ingin menjaga putri mereka dari kemungkinan hamil di luar nikah, didukung dengan pemahaman agama yang belum tentu tepat. Namun, benarkah pernikahan dini dapat menyelesaikan masalah tersebut? Bagaimana dengan akibat pernikahan dini sendiri?

Sebelum membahas akibat pernikahan dini, bagaimana dengan penyebabnya? Berdasarkan survei yang dilakukan oleh Plan International, beberapa penyebab masih banyaknya terjadi pernikahan dini, terutama di Indonesia, adalah:

  1. Masih kuatnya tradisi dan cara pandang masyarakat, terutama di desa, agar anak perempuan sebaiknya segera menikah. Tidak heran bila sebanyak 38% anak perempuan di bawah 18 tahun sudah menikah, sementara anak lelaki hanya 3.7%.

  2. Rendahnya akses pendidikan, kesempatan di bidang ekonomi, dan kualitas layanan serta pendidikan untuk kesehatan reproduksi, terutama bagi anak perempuan.

  3. Kemiskinan yang membuat banyak orang tua mengorbankan anak-anak perempuan mereka. Karena masih dianggap sebagai beban ekonomi keluarga, banyak anak perempuan yang dikeluarkan dari sekolah untuk segera dinikahkan, dengan harapan agar beban hidup orang tua berkurang dan anak perempuan tinggal menjadi tanggung jawab suaminya saja.

  4. Pembenaran atas tindakan kekerasan seksual. Di Bangladesh saja, masih ada anggapan bahwa lelaki harus menikahi perempuan yang jauh lebih muda. Belum lagi pernikahan paksa korban pemerkosaan dengan pelakunya, dengan alasan menutupi aib keluarga.

  5. Pemahaman ajaran agama mengenai pernikahan dini agar anak perempuan terhindar dari zina.

Lalu, bagaimana dengan akibat pernikahan dini itu sendiri?

  1. Meski memang efektif mencegah zina, namun pernikahan dini justru rentan perceraian. Usia yang terlalu muda bagi pasangan membuat mereka tidak siap dengan urusan rumah tangga dan realita yang ada.

  2. Usia kandungan yang terlalu muda justru rentan menyebabkan kematian ibu dan bayi. Belum lagi dengan rendahnya akses pendidikan, terutama pengetahuan mengenai kesehatan reproduksi.

  3. Meskipun bayi yang lahir dari pernikahan dini dapat bertahan hidup, kemungkinan besar bayi itu mengalami keterlambatan perkembangan, kesulitan belajar, gangguan perilaku, dan cenderung mengulangi lingkaran serupa dengan orang tuanya: menikah dini di kemudian hari. Risiko terakhir lebih tinggi bila anaknya juga perempuan.

  4. Perempuan yang dinikahkan terlalu dini (minimal di usia 14 tahun) justru paling rentan menjadi korban kekerasan dalam rumah tangga. Karena rendahnya tingkat pendidikan mereka (akibat putus sekolah) membuat mereka tidak sadar akan hak-hak mereka sebagai istri, ibu, dan manusia. Apabila kemudian pada akhirnya mereka ditelantarkan suami (atau suami mereka meninggal), mereka akan kesulitan mencari sumber penghidupan yang layak. Pada akhirnya, entah kembali menjadi beban ekonomi orang tua, mereka rentan terjebak dalam dunia prostitusi, meski mungkin niat utamanya hanya untuk menghidupi diri sendiri dan anak-anaknya.

  5. Perempuan yang menikah dini juga rentan mengalami depresi, terutama bila dinikahkan secara paksa. Haknya untuk menentukan jalan hidupnya sendiri telah dirampas, sehingga kondisi emosionalnya menjadi labil. Tidak hanya rentan menjadi korban kekerasan dalam rumah-tangga, perempuan pun dapat menjadi pelaku, misalnya menjadi penyiksa anak.

Lalu, bagaimana dengan solusi untuk mengatasi akibat pernikahan dini?

Tidak hanya keluarga, masyarakat dan pemerintah harus menangani masalah ini. Menurut Mark Pierce dari Plan International, kombinasi dari peningkatan pendidikan, pemberdayaan ekonomi, akses layanan kesehatan reproduksi, dan penegakan hukum serta kebijakan perlindungan terhadap anak harus dapat mengatasi masalah akibat pernikahan dini.

Jangan Buru-Buru! Ini 5 Akibat Pernikahan Dini
5 (100%) 1 vote
Share Yuk!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Dukung Kami!

Membuat konten bagus tidak mudah

Jika kamu suka informasi di website ini mohon dukungannya dengan like button di bawah ini!